Tag Archives: menjalani

‘MALAIKAT TANPA SAYAP’, Menafsir Perwujudan Cinta

‘MALAIKAT TANPA SAYAP’, Menafsir Perwujudan Cinta

Pemain: Maudy Ayunda, Adipati Dolken, Surya Saputra, Ikang Fawzi, Kinaryosih, Agus Kuncoro, Geccha Qheagaveta.

“Kita punya pilihan buat jalanin hidup. Tapi kita nggak punya pilihan buat mati…”

Vino (Adipati Dolken) tidak terlalu dekat dengan keluarga apalagi setelah papanya, Amir (Surya Saputra) bangkrut akibat ditipu rekan bisnisnya hingga mereka pindah dari perumahan elite ke rumah kontrakan di gang sempit. Mamanya, Mirna (Kinaryosih) justru kabur dari rumah, bahkan tega meninggalkan, Wina (Geccha Qheagaveta), putrinya yang berusia 5 tahun.

Suatu ketika Wina terjatuh di kamar mandi dan dari hasil rontgen Wina diharuskan menjalani operasi, kalau tidak kakinya infeksi dan harus diamputasi. Wina membutuhkan transfusi darah karena pendarahan, sementara golongan darah Wina cukup langka, A rhesus negatif. Vino yang mempunyai golongan darah yang sama, mengajukan diri.

Namun, masalah keluarga itu bukan hanya tentang darah yang langka. Untuk melakukan operasi dengan segera, Wina juga membutuhkan banyak biaya. Padahal kondisi keuangan Amir sama sekali tidak mencukupi. Amir yang bekerja sebagai supir taksi hanya bisa mencukupi kebutuhan makan mereka.

Saat itulah, Calo (Agus Kuncoro) yang sedang mencari pendonor jantung mendengar semua persoalan itu, menawari Vino untuk menjadi pendonor jantung karena ada resipien (calon penerima jantung) yang golongan darahnya sama dengan Vino. Vino dengan cepat mengiyakan permintaan tersebut. Padahal resiko donor adalah Vino harus rela melepas nyawanya agar jantungnya bisa dipindahkan ke penerima donor.

Di rumah sakit itu pula Vino berkenalan dengan Mura (Maudy Ayunda). Sejak itu Vino merasa hidupnya berwarna. Vino yang awalnya sempat putus asa hingga bertransaksi dengan Calo, mulai goyah. Ia tidak mau mendonorkan jantungnya, namun hal itu membuat Calo marah besar.

Kondisi semakin pelik saat Vino sudah menggunakan uang calo untuk operasi Wina dan menebus rumah yang disita oleh bank. Vino yang mengambil alih kewajiban ayahnya, membuat hubungannya semakin renggang dengan anaknya. Saat itu juga, Mirna kembali datang merebut Wina. Vino dikejar rasa bersalah dan menyetujui pelepasan jantungnya.

Film bertema kasih sayang ini cocok untuk tontonan keluarga. Warna film ini bagus dan enak untuk ditonton. Akting Agus Kuncoro lagi-lagi mencuri perhatian meskipun tidak berperan sebagai pemeran utama. Perpaduan konflik cinta dan keluarga dikemas sederhana dan menarik. Sayangnya beberapa dialog diucapkan anak-anak yang seolah memaksa mereka menjadi dewasa.

Kita punya, pilihan, buat, jalanin, hidup, Tapi, kita, nggak, punya, pilihan, buat, mati, Vino, Adipati, Dolken, tidak, terlalu, dekat, dengan, keluarga, apalagi, setelah, papanya, Amir, ,Surya, Saputra, bangkrut, akibat, ditipu, rekan, bisnisnya, hingga, mereka, pindah, dari, perumahan, elite, ke rumah, kontrakan, di gang, sempit, Mamanya, Mirna, Kinaryosih, justru, kabur, dari rumah, bahkan, tega, meninggalkan, Wina, Geccha Qheagaveta, putrinya, yang, berusia, 5, tahun, Suatu, ketika, Wina, terjatuh, di kamar, mandi, dan, dari, hasil, rontgen, Wina, diharuskan, menjalani, operasi, kalau, tidak, kakinya, infeksi, dan, harus, diamputasi, Wina, membutuhkan, transfusi, darah, karena, pendarahan, sementara, golongan, darah, Wina, cukup, langka, A, rhesus, negatif, Vino, yang, mempunyai, golongan, darah, yang, sama, mengajukan, diri, Namun, masalah, keluarga, itu, bukan, hanya, tentang, darah, yang, langka, Untuk, melakukan, operasi, dengan, segera, Wina, juga, membutuhkan, banyak, biaya, Padahal, kondisi, keuangan, Amir, sama, sekali, tidak, mencukupi, Amir, yang,bekerja, sebagai, supir, taksi, hanya, bisa, mencukupi, kebutuhan, makan, mereka,

Ayu Raudhah keguguran anak!

 

Ayu Raudhah keguguran anak!

Disebalik kejayaan N9 menentang Terengganu malam tadi, ada pula cerita sedih yang berselimut di dalam diri pemain N9 terutamanya Zaquan Adha, tapi tak tahulah kalau Zaquan ada turun semalam sebab admin tak tengok. Yang mana isterinya, Ayu Raudhah yang baru-baru ni dikhabarkan hamil 6 minggu telah pon mengalami keguguran atau lebih dikenali sebagai pendarahan ketika dirinya menjalani penggambaran drama ‘Gemersik Kalbu’ untuk slot Akasia TV3.

Tidak dapat dinafikan, Zaquan adalah orang yang sangat-sangat gembira dan teruja apabila Ayu mengandung anak sulung mereka, tapi dia jugalah sebagai lumrah seorang suami yang sangat-sangat bersedih. Namun itulah takdir Ilahi, Tuhan lebih menyayangi anak Zaquan dan Ayu, semoga bertemu di pintu Syurga nanti, Insyallah.

Ayu, Raudhah, keguguran, anak, sebalik, kejayaan, menentang, Terengganu, berselimut, Zaquan, Adha, turun, isterinya, Ayu Raudhah, hamil, mengalami, keguguran, pendarahan, menjalani, penggambaran, drama, Gemersik Kalbu, slot, Akasia, gembira, teruja, Ayu, mengandung, anak, sulung, lumrah, suami, bersedih, takdir, Ilahi, menyayangi, anak, bertemu, pintu, Syurga, artis, Artis musik, Artis awek, Artis berita, Artis bf1, Artis cerita, Artis cinta, Artis foto, Artis gambar, Artis hiburan, Artis Indon, Artis Indonesia, Artis kl, Artis kontraksi, artis malaysia, Artis Melayu, Artis pilihan, Artis video, berharga, Berita Hiburan, Berita Hiburan awek, Berita Hiburan berita, Berita Hiburan bf1, Berita Hiburan cerita, Berita Hiburan gambar, Berita Hiburan Hiburan, Berita Hiburan Indonesia, Berita Hiburan kl, Berita Hiburan kontraksi, Berita Hiburan malaysia, Berita Hiburan Melayu, Berita Hiburan musik

Tuah Anzalna

Tuah Anzalna

Rezeki Anzalna Nasir semakin berlimpah tetapi bintang Sepah The Movie ini berhati-hati terima tawaran

HANYA berbekalkan sebuah drama bersiri, Suria Di Cordoba yang menjadi ‘pasport’ kemunculan sulungnya di bidang lakonan, nama Anzalna Nasir, 23, semakin hari terus meniti di bibir. Biarpun sekadar menjadi finalis Dewi Remaja 2010, namun berbekalkan wajah cantik macam Rozita Che Wan, dia melangkah setapak lagi apabila bakal membintangi filem sulungnya, Sepah The Movie yang bakal menjalani penggambaran sedikit masa lagi.

Inilah yang dinamakan tuah orang cantik. Sekalipun bakat lakonannya belum benar-benar teruji, namun selepas membintangi drama kedua, Ramadan Terakhir di TV3 tidak lama dulu, Anzalna yang sebelum ini pernah menetap di Tasmania, Australia selama beberapa tahun kerana melanjutkan pengajiannya, semakin sukar membuat pilihan apabila peluang membintangi drama dan filem terus mengintai dirinya.

“Sekalipun saya tidak memenangi sebarang tempat dalam pertandingan Dewi Remaja yang lalu, sekadar finalis saja, namun saya masih diberi peluang untuk mencuba pelbagai bidang seni apabila pernah ditawarkan sebagai pembaca berita dan pengacara, tapi lakonan juga yang menjadi pilihan, tambahan pula ia turut direstui keluarga sekalipun saya boleh memilih kerjaya sebagai guru bahasa berbekalkan kelayakan yang ada.

“Saya juga minat menyanyi dan menyimpan cita-cita untuk bekerja dengan pengarah muzik terkenal, Datuk Ramli MS suatu hari nanti. Namun, nyanyian sekadar menjadi perancangan kerana lakonan tetap menjadi keutamaan. Biarlah kita buat satu persatu dulu supaya bidang yang dipilih itu boleh dibanggakan. Saya tak mahu terburu-buru, nanti orang kata saya terkena kejutan budaya pula.

“Biarpun nama saya masih terlalu hijau dalam industri ini, namun saya bersyukur kerana boleh dikatakan saban hari ada saja tawaran berlakon drama dan filem. Pun begitu, saya tak mahu dilabel gelojoh apabila menerima apa saja di depan mata. Saya hanya terima tawaran mengikut kemampuan diri, selain memikirkan jalan cerita, genre yang diketengahkan, siapa pengarahnya dan produser yang bertanggung jawab,” katanya di awal bicara.

Sebelum Anzalna terjun ke dunia seni, dia pernah memuat turun beberapa keping gambar peribadinya bersama pemuda berbangsa Inggeris (kini bekas teman lelaki) ke laman sosial Facebook (FB), namun ia sudah pun tersebar secara meluas di dalam internet sebaik saja beliau menyertai Dewi Remaja 2010. Namun, dia bernasib baik kerana kepercayaan pengarah dan produser tidak pernah luntur terhadapnya gara-gara foto peribadi itu.
Katanya lagi, dia tidak mahu menuding jari kepada orang lain yang mungkin berniat serong terhadapnya kerana penyebaran gambar peribadi itu di internet berpunca daripada kesilapan dirinya sendiri. Baginya, kelalaian yang dilakukan sebelum bergelar anak seni sebenarnya mematangkan diri sendiri supaya lebih berhati-hati. Kini, baru dia faham, pihak di luar sana sentiasa menanti saat sesuai untuk ‘membekalkan’ kontroversi buatnya.

“Saya dah sedar, gambar peribadi, akan tetap menjadi milik peribadi dan bukan untuk tontonan umum. Kini, saya lebih berhati-hati dengan setiap perbuatan, tutur kata dan tingkah laku. Orang akan sentiasa mencari kesilapan kita apabila diri menjadi perhatian umum. Pun begitu, saya minta maaf di atas kelalaian itu. Berilah saya peluang memperbaiki kesilapan diri,” pinta Anzalna.

Anzalna juga mendakwa dia kerap menjadi mangsa ejekan apabila dikatakan ingin bermegah apabila kerap menggunakan slanga bahasa Inggeris apabila berbual dengannya. Mentang-mentanglah dia pernah menetap di Australia selama lima tahun dan hanya pulang ke tanah air sekitar 2009, pertuturannya dikatakan masih ‘pekat’ apabila perbualan dalam bahasa Malaysia sering diselang seli dengan bahasa Inggeris.

“Saya tidak pernah berniat atau bangga diri sekalipun saya mampu bertutur dalam bahasa Inggeris dan Perancis dengan baik. Sebaliknya cara pergaulan itu yang mempengaruhi keadaan. Maksudnya apabila saya bersembang dengan orang yang kita tak berapa kenal, mungkin apabila saya terlepas cakap bahasa Inggeris, mereka melabel saya ‘kekwat’ apabila terdengar slanga berkenaan.

“Namun, apabila saya berbual dengan kawan-kawan rapat, mereka tahu, saya sebenarnya tak pernah berniat untuk bangga diri apabila sekali sekala terlepas cakap bahasa Inggeris. Pun begitu, saya minta maaf jika ada satu atau dua slanga Inggeris yang masih ‘terbabas’. Lagipun selepas bergaul dengan juru solek dan kawan-kawan Dewi Remaja, saya semakin kerap menggunakan bahasa Malaysia sepenuhnya apabila bertutur,” jelasnya.

Beralih kepada topik peribadi, Anzalna kini dikatakan bercinta dengan seorang pelajar jurusan automotif yang sebaya dengannya dikenali sebagai Hanif. Justeru, sejauh mana kebenaran dakwaan berkenaan?

“Janganlah menggunakan istilah bercinta. Saya sebenarnya masih trauma dengan beberapa siri percintaan yang terkandas di pertengahan jalan. Lagipun usia perkenalan saya bersama Hanif baru saja beberapa bulan. Jujurnya, antara saya dan Hanif, kami lebih selesa menjadi kawan baik. Justeru, masih terlalu awal untuk kami menjangkakan perhubungan ini akan berakhir di fasa mana.

“Namun, saya tak nafikan, Hanif adalah seorang pemuda yang terlalu mengambil berat mengenai diri saya. Saya dapat rasakan, diri ini amat dihargai. Kini, saya hanya berserah kepada jodoh sama ada perhubungan ini mampu berakhir di jenjang pelamin atau sebaliknya, saya reda. Walau apapun, keutamaan tetap kepada kerjaya apabila soal jodoh saya letakkan di tangga keempat atau kelima,” katanya tersenyum.